PROFIL KECAMATAN

PERTAMA adalah cerita tentang pembuatan gelang pada meriam Ki Amuk, sebuah meriam besar yang berada di Banten Lama, bekas pusat pemerintahan Kesultanan Banten. Menurut cerita, Meriam Ki Amuk awalnya memiliki bentuk yang hampir sama dengan bentuk Meriam Ki Jagur yang kini berada di Museum Fatahillah, Jakarta.

Seperti Meriam Ki Jagur pada bagian pangkalnya atau bagian belakangnya memiliki bentuk yaitu bentuk jari tangan yang mana ibu jari diselipkan diantara jari telunjuk dan jari tengah, bentuk ini biasanya disimbolkan sebagai bentuk senggama, demikian pula meriam Ki Amuk. Oleh karena bentuk seperti itu dianggap kurang etis bagi masyarakat di lingkungan Kesultanan Banten yang islami, maka muncul cerita dalam masyarakat yang menyampaikan bahwa bagian belakang meriam Ki Amuk dipotong dan kemudian material potongan dilebur kembali menjadi bentuk gelang sebanyak lima pasang atau sejumlah sepuluh gelang. Pembuat gelang-gelang itu selanjutnya diceritakan dibuat oleh pande besi dari Pandeglang yang bernama Ki Buyut Papak, sekitar 30 Km ke arah selatan Banten Lama.

KEDUA menceritakan seorang putri dari sebuah kerajaan yang bernama Putri Arum. Diceritakan Putri Arum sedang bersedih karena akan dilamar oleh seorang pangeran yang memiliki paras tampan namun memiliki perilaku jahat bernama Pangeran Cunihin. Lamaran sang Pangeran sulit untuk ditolak karena jika ditolak maka kerajaan sang putri akan dihancurkan.

Singkat cerita Putri Arum lalu bersemedi meminta petunjuk agar terbebas dari Pangeran Cunihin dan setelah itu Sang Putri didatangi seorang kakek bernama Pande Gelang. Kakek Pande Gelang menyarankan agar Putri menerima lamaran Pangeran Cunihin dengan tapi dengan syarat yaitu Pangeran Cunihin harus membuatkan lubang pada sebuah batu keramat yang tingginya setara dengan tubuh manusia.

Pangeran Cunihin menyanggupi persyaratan tersebut dan berhasil. Hal ini membuat Putri Arum gelisah. Ki Pande kemudian menyuruh Putri Arum (Cadasari) untuk meminta Pangeran Cunihin melewati lubang pada batu keramat. Ki Pande telah meletakkan gelang saktinya pada lubang batu itu, setelah melewati lubang di batu keramat itu seluruh kesaktian Pangeran Cunihin langsung hilang dan seketika itu pula berubah menjadi sosok kakek yang tua.

Sebuah versi lain yang tidak berbentuk cerita, namun berdasarkan topografi daerah Pandeglang yang berada di daerah yang lebih tinggi dari lingkungan sekitarnya. Berdasarkan topografi tersebut Pandeglang berasal dari kata Paneglaan yang mengandung makna tempat tersebut orang dapat melihat ke berbagai arah. Pengucapan paneglaan lama kelamaan berubah menjadi Pandeglang.***

Kecamatan Pandeglang memiliki luas wilayah 1669,68  Ha dengan batas administrasi sebagai berikut :

  • Sebelah Utara       : Kecamatan Karang Tanjung
  • Sebelah Timur      : Kabupaten Pandeglang
  • Sebelah Selatan   : Kecamatan Majasari
  • Sebelah Barat       : Kecamatan Majasari

Pusat Pemerintahan Kecamatan terletak di Pandeglang, sekitar 1 Km dari Pusat Pemerintahan Kabupaten Pandeglang. Kecamatan Pandeglang Memiliki Iklim Tropis dan sub curah hujan 4100 mm/tahun dan rata – rata suhu 16-18 derajat celcius.

Jumlah penduduk Kecamatan Pandeglang seperti tampak pada tabel di bawah ini.

VISI : “MELALUI PELAYANAN PRIMA MEWUJUDKAN KECAMATAN PANDEGLANG SEBAGAI DAERAH AGRIBISNIS DAN HOME INDUSTRI”

MISI :

  1. Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia; 
  2. Meningkatkan Layanan Pendidikan dan Kesehatan Masyarakat;
  3. Meningkatkan Kualitas Pelayanan Publik;
  4. Meningkatkan Perekonoimian Masyarakat Berbasis Pertanian, Perikanan dan Home Industri.

Tab Content

  1. Layanan Dasar Perangkat Daerah;
  2. Penyelenggaraan Pemerintahan Umum;
  3. Pemeliharaan Kamtibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal;
  4. Pemberdayaan Masyarakat;
  5. Fasiltasi, Koordinasi dan Pembinaan Keagamaan, Pendidikan, Kesehatan serta Kesejahteraan Sosial;
  6. Optimalisasi Peningkatan Pendapatan Daerah;
  7. Peningkatan Sarana dan Prasarana Pelayanan Publik.